KEBIASAAN

KEBIASAAN

Baca: Ibrani 10:19-39

Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti yang dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, terlebih lagi sementara kamu melihat hari Tuhan semakin mendekat. (Ibrani 10:25)

Saya pernah mendengar bagaimana para biksu Shaolin bisa memegang panci yang berisi air mendidih dengan tangan telanjang tanpa merasa kesakitan. Bagaimana mereka bisa melakukannya? Ternyata rahasianya adalah mereka membiasakan tangan mereka untuk memegang panci panas. Awalnya tangan mereka melepuh. Tapi seiring semakin sering mereka melakukannya, saraf di tangan mereka pun mati, sehingga akhirnya setelah berkali-kali melakukannya tangan mereka seperti kebal terhadap panas.Tubuh manusia memang memiliki mekanisme mengingat sesuatu yang dilakukan berulang kali dan menganggapnya sebagai sesuatu yang normal. Hal yang sama berlaku dalam kehidupan rohani. Ketika kita membiasakan diri melakukan suatu kebiasaan baik maka lama kelamaan kita akan terbiasa melakukannya. Begitu pula dengan kebiasaan buruk, seperti yang dikatakan Ibrani 10:25a: Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang.… Pada awalnya mereka mungkin tidak bermaksud menjauhkan diri dari pertemuan ibadah. Tapi karena mereka membiasakan diri melakukannya, hari demi hari, minggu demi minggu, sampai bulan dan akhirnya tahun, akhirnya mereka pun benar-benar menghilang dari komunitas rohaninya.Memulai suatu kebiasaan (baik ataupun buruk) tentu membutuhkan waktu dan usaha. Tapi ketika itu sudah mendarah daging barulah kita merasakan manfaat atau kerugiannya. Karena itu tentukanlah kebiasaan apa yang akan kita kembangkan dalam diri kita hari ini. Apakah kebiasaan baik atau kebiasaan buruk?

 

SETIAP KEBIASAAN DIMULAI DARI SATU TINDAKAN YANG BERULANG KALI. LAKUKANLAH TINDAKAN BAIK SEHINGGA TERBENTUK KEBIASAAN BAIK.

  Sumber : http://renunganharian.net/2017/93-juli/2236-kebiasaan.html
GANTI YANG BARU

GANTI YANG BARU

Baca: Matius 18:12-14

“Demikian juga Bapamu yang di surga tidak menghendaki salah seorang dari anak-anak ini hilang.” (Matius 18:14)

Saat ini gawai memainkan peranan penting dalam kehidupan kita. Berbagai pekerjaan dan aktivitas menuntut kecepatan dan kecanggihan sehingga banyak orang tergantung pada gawai. Jika gawai rusak, banyak pekerjaan dan aktivitas menjadi kacau. Orang tak sabar jika harus menunggu perbaikan selama berhari-hari. Solusinya? Di-lem biru saja—lempar yang lama, beli yang baru!Untuk urusan gawai atau barang lain, kita bisa dengan mudah menyingkirkan yang lama dan menggantinya dengan yang baru. Tetapi prinsip dunia yang demikian tidak boleh mewarnai kehidupan kita dalam bergereja. Sekalipun kita menemukan kehidupan saudara seiman yang tampak rusak, penuh dosa, dan menunjukkan kebobrokan moral, kita tidak dapat bersikap acuh tak acuh dengan “membuang” mereka begitu saja.Dalam perumpamaan gembala yang baik, Yesus secara tersirat mengajarkan bahwa Allah peduli kepada kaum berdosa. Ia tidak bersegera menjatuhkan hukuman kepada mereka yang berbuat dosa atau ingkar terhadap-Nya, melainkan berinisiatif untuk mencari dan membawa mereka pulang. Bukan berarti Dia memaklumi dosa, tetapi Allah merindukan umat-Nya bertobat dan kembali kepada-Nya. Pertobatan seorang yang berdosa membuat Allah sangat bersukacita.Sebagai penerima anugerah pengampunan dosa dari Allah, semestinya kita menyatakan kasih Allah kepada sesama. Alih-alih menolak dan menjauhi, kita harus menyatakan kasih dengan menegur, menasihati, dan membimbing saudara yang terpeleset ke dalam dosa supaya mereka kembali ke jalan Tuhan.

 

KITA YANG TELAH MENGALAMI PENGAMPUNAN ALLAH TIDAK MEMILIKI ALASAN UNTUK MENOLAK ORANG YANG BERDOSA

 Sumber : http://renunganharian.net/2017/93-juli/2235-ganti-yang-baru.html